Home / Aceh / RAKYAT ACEH JANGAN MELUPAKAN SEJARAH NYA. ACEH AKAN MERDEKA HANYA DENGAN SEJARAH BUKAN DENGAN POLITIK

RAKYAT ACEH JANGAN MELUPAKAN SEJARAH NYA. ACEH AKAN MERDEKA HANYA DENGAN SEJARAH BUKAN DENGAN POLITIK

JASA ACEH YANG DI LUPAKAN</p>
<p>* Peranana Aceh Dikaburkan Dalam Sejarah Republik Iblis Jakarta. Ini Bukan<br />
Rasis Melainkan Jeritan hati Rakyat Kapten Aceh</p>
<p>1. Ketika wilayah Pulau Jawa 300 tahun JAJAH  oleh Belanda saat perang kemerdekaan, Acehlah yang menjadi donatur bagi Indonesia. Aceh mendanai kegiatan-kegiatan duta dan perwakilan RI ke luar negeri, juga membiayai perwakilan PBB. Selain itu, Aceh juga membiayai misi perjalanan menteri muda Luar Negeri RI, H. Agus Salim, ke Timur Tengah dan saat mengikuti konferensi Asia di New Delhi. Saat Pemerintahan pusat yang berada di Yogyakarta vacum, Aceh juga menyediakan dana bagi pemerintahan.</p>
<p>2. Rakyat Aceh juga pernah menyumbangkan Beberapa Pesawat bagi pemerintahan RI. Pesawat itu adalah pesawat jenis dakota yaitu Seulawah RI-001 dan Dakota RI-002 yang dibeli di Singapura, Oktober 1948. Para pengusaha aceh juga memberikan satu pesawat jenis "Avro Anson RI-004" yang dibeli di Thailand , pesawat - pesawat itu dibayar dengan menggunakan emas murni sumbangan rakyat Aceh. Jadi, tiga pesawat pemberian Aceh inilah yang menjadi armada pertama Indonesia yang dapat menembus blokade udara Belanda.</p>
<p>3. Aceh juga memberikan sebuah kapal yang berbobot 100 ton dengan nomor registrasi PPB 58 LB kepada armada laut RI. </p>
<p>4. Aceh juga memiliki sebuah radio yang dikenal dengan "Radio Rimba Raya" yang bertempatkan di Takengon, Aceh Tengah. Banyak juga yang melupakan peranan Radio rimba raya ini bagi kemerdekaan Indonesia. Berita tentang kemerdekaan Indonesia diketahui oleh dunia melalui radio ini.</p>
<p>5. Pasukan dari Aceh juga pernah melakukan Long March menuju front "Medan Area" ketika Medan, Sumatera Utara berhasil dikuasai Belanda. Ini merupakan bentuk komitmen Aceh demi kemerdekaan RI. Sehingga saat itu Aceh dikenal sebagai daerah yang memiliki basis pertahanan yang paling kuat di wilayah Sumatera.</p>
<p>6. Emas yang dipajang di puncak tugu Monumen Nasional (Monas) Jakarta adalah sumbangan dari salah seorang saudagar Aceh yaitu Teuku Markam. Itu baru segelintir sumbangan Putra Aceh teresebut, untuk kepentingan negeri ini. Sumbangsih lainnya, ia pun ikut membebaskan lahan Senayan untuk dijadikan pusat olah raga terbesar Indonesia.</p>
<p>Balasan Indonesia untuk rakyat ACEH adalah :</p>
<p>1. Teuku Markam ditahan selama delapan tahun dengan tuduhan terlibat PKI. Harta kekayaannya diambil alih begitu saja oleh Rezim Orba. Aktivitas bisnisnya ditekan habis-habisan. Ahli warisnya hidup terlunta-lunta sampai ada yang menderita depresi mental. Hingga kekuasaan Orba berakhir, nama baik Teuku Markam tidak pernah direhabilitir.</p>
<p>Anak-anaknya mencoba bertahan hidup dengan segala daya upaya dan memanfaatkan bekas koneksi-koneksi bisnis Teuku Markam. Dan kini, ahli waris Teuku Markam tengah berjuang mengembalikan hak-hak orang tuanya.</p>
<p>2. Presiden Soekarno pernah ingkar janji kepada Aceh. Ketika itu, beliau pernah memohon sambil berlinang air mata pada Aceh untuk tetap mendukung Indonesia dan tetap menjadi penyuplai dana demi kemerdekaan Indonesia. Beliau berjanji akan memberi otonomi khusus kepada Aceh untuk menjalankan syariat islam di<br />
wilayahnya sendiri.</p>
<p>Janji itu meluluh lantakkan hati orang Aceh yang ternyata tak kunjung ditepati oleh Soekarno. Karena itulah, akhirnya Aceh memberontak lalu muncullah konflik berkepanjangan hingga perjanjian damai di Helsinki 2005 antara Aceh dan RI digaungkan.</p>
<p>3. Konflik ACEH yang berkecamuk dijawab dengan "Darurat Militer" oleh Indonesia dan menjadi ajang 'GENOCIDE'. Tragedi Simpang KKA, Rumoh geudong, Pembantaian Tgk. Bantakiyah cs, Penghilangan paksa Aktivis Ulama yang menetang Kekerasan RI. Itu sedikit dari banyak kasus yang sampai sekarang hanya menjadi kisah pilu kami semata.</p>
<p>4. Pasca Damai Ri MenjalanKan Politik Propaganda Pecah Belah Rakyat Aceh dan Mengadudomba sehingga melahirkan Pertikaian, Intimidasi sampai ke Level Pembunuhan Berantai, Menghilangkan Hak Kemerdekaan Secara Paksa, Seolah-olah rakyat aceh tuntuk dan patuh terhadap pancasila murtaddin.</p>
<p>Seolah Komnas HAM berkata : TIDAK ADA HAM UNTUK KALIAN YANG ADA HOM, Hom Keuh Peu Njang Galak Djih. RAKYAT ACEH JANGAN MELUPAKAN SEJARAH NYA. ACEH AKAN MERDEKA HANYA DENGAN SEJARAH BUKAN DENGAN POLITIK RAKYAT ACEH JANGAN MELUPAKAN SEJARAH NYA. ACEH AKAN MERDEKA HANYA DENGAN SEJARAH BUKAN DENGAN POLITIK 10676230 1395855070710929 3592147064956557571 n

JASA ACEH YANG DI LUPAKAN

* Peranana Aceh Dikaburkan Dalam Sejarah Republik Jakarta. Ini Bukan
Rasis Melainkan Jeritan hati Rakyat Kapten Aceh

1. Ketika wilayah Pulau Jawa 300 tahun JAJAH oleh Belanda saat perang kemerdekaan, Acehlah yang menjadi donatur bagi Indonesia. Aceh mendanai kegiatan-kegiatan duta dan perwakilan RI ke luar negeri, juga membiayai perwakilan PBB. Selain itu, Aceh juga membiayai misi perjalanan menteri muda Luar Negeri RI, H. Agus Salim, ke Timur Tengah dan saat mengikuti konferensi Asia di New Delhi. Saat Pemerintahan pusat yang berada di Yogyakarta vacum, Aceh juga menyediakan dana bagi pemerintahan.

2. Rakyat Aceh juga pernah menyumbangkan Beberapa Pesawat bagi pemerintahan RI. Pesawat itu adalah pesawat jenis dakota yaitu Seulawah RI-001 dan Dakota RI-002 yang dibeli di Singapura, Oktober 1948. Para pengusaha aceh juga memberikan satu pesawat jenis “Avro Anson RI-004″ yang dibeli di Thailand , pesawat – pesawat itu dibayar dengan menggunakan emas murni sumbangan rakyat Aceh. Jadi, tiga pesawat pemberian Aceh inilah yang menjadi armada pertama Indonesia yang dapat menembus blokade udara Belanda.

3. Aceh juga memberikan sebuah kapal yang berbobot 100 ton dengan nomor registrasi PPB 58 LB kepada armada laut RI.

4. Aceh juga memiliki sebuah radio yang dikenal dengan “Radio Rimba Raya” yang bertempatkan di Takengon, Aceh Tengah. Banyak juga yang melupakan peranan Radio rimba raya ini bagi kemerdekaan Indonesia. Berita tentang kemerdekaan Indonesia diketahui oleh dunia melalui radio ini.

5. Pasukan dari Aceh juga pernah melakukan Long March menuju front “Medan Area” ketika Medan, Sumatera Utara berhasil dikuasai Belanda. Ini merupakan bentuk komitmen Aceh demi kemerdekaan RI. Sehingga saat itu Aceh dikenal sebagai daerah yang memiliki basis pertahanan yang paling kuat di wilayah Sumatera.

6. Emas yang dipajang di puncak tugu Monumen Nasional (Monas) Jakarta adalah sumbangan dari salah seorang saudagar Aceh yaitu Teuku Markam. Itu baru segelintir sumbangan Putra Aceh teresebut, untuk kepentingan negeri ini. Sumbangsih lainnya, ia pun ikut membebaskan lahan Senayan untuk dijadikan pusat olah raga terbesar Indonesia.

Balasan Indonesia untuk rakyat ACEH adalah :

1. Teuku Markam ditahan selama delapan tahun dengan tuduhan terlibat PKI. Harta kekayaannya diambil alih begitu saja oleh Rezim Orba. Aktivitas bisnisnya ditekan habis-habisan. Ahli warisnya hidup terlunta-lunta sampai ada yang menderita depresi mental. Hingga kekuasaan Orba berakhir, nama baik Teuku Markam tidak pernah direhabilitir.

Anak-anaknya mencoba bertahan hidup dengan segala daya upaya dan memanfaatkan bekas koneksi-koneksi bisnis Teuku Markam. Dan kini, ahli waris Teuku Markam tengah berjuang mengembalikan hak-hak orang tuanya.

2. Presiden Soekarno pernah ingkar janji kepada Aceh. Ketika itu, beliau pernah memohon sambil berlinang air mata pada Aceh untuk tetap mendukung Indonesia dan tetap menjadi penyuplai dana demi kemerdekaan Indonesia. Beliau berjanji akan memberi otonomi khusus kepada Aceh untuk menjalankan syariat islam di
wilayahnya sendiri.

Janji itu meluluh lantakkan hati orang Aceh yang ternyata tak kunjung ditepati oleh Soekarno. Karena itulah, akhirnya Aceh memberontak lalu muncullah konflik berkepanjangan hingga perjanjian damai di Helsinki 2005 antara Aceh dan RI digaungkan.

3. Konflik ACEH yang berkecamuk dijawab dengan “Darurat Militer” oleh Indonesia dan menjadi ajang ‘GENOCIDE’. Tragedi Simpang KKA, Rumoh geudong, Pembantaian Tgk. Bantakiyah cs, Penghilangan paksa Aktivis Ulama yang menetang Kekerasan RI. Itu sedikit dari banyak kasus yang sampai sekarang hanya menjadi kisah pilu kami semata.

4. Pasca Damai Ri MenjalanKan Politik Propaganda Pecah Belah Rakyat Aceh dan Mengadudomba sehingga melahirkan Pertikaian, Intimidasi sampai ke Level Pembunuhan Berantai, Menghilangkan Hak Kemerdekaan Secara Paksa, Seolah-olah rakyat aceh tuntuk dan patuh terhadap pancasila murtaddin.

Sumber : FB

About admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

GIF89a!,D;